Dari Lembah Baliem, Mengenal Lebih Dekat Suku Dani

Dani's Tribe Man. Photograph by : NUR ALAM MN

Suku Dani adalah sebuah suku yang mendiami satu wilayah di Lembah Baliem yang dikenal sejak ratusan tahun lalu sebagai petani yang terampil dan telah menggunakan alat / perkakas yang pada awal mula ditemukan diketahui telah mengenal teknologi penggunaan kapak batu, pisau yang dibuat dari tulang binatang, bambu dan juga tombak yang dibuat menggunakan kayu galian yang terkenal sangat kuat dan berat. Suku Dani masih banyak mengenakan “koteka” (penutup Kemaluan Pria) yang terbuat dari kunden/labu kuning dan para wanita menggunakan pakaian wah berasal dari rumput/serat dan tinggal di “honai-honai” (gubuk yang beratapkan jerami/ilalang). Upacara-upacara besar dan keagamaan, perang suku masih dilaksanakan (walaupun tidak sebesar sebelumnya).

Nali nali (wanita) Dani's Tribe. Photograph by : NUR ALAM MN

Suku Dani yang mendiami daerah Lembah Baliem. Merupakan salah satu Suku Terbesar yang mendiami Wilayah Pegunungan Tengah Papua. Selain Suku Dani, Wilayah Pegunungan Tengah Papua didiami oleh suku, Ekari, Moni, Damal, Amugme dan beberapa sub suku lainnya.

Dani's Tribe. Photograph by : NUR ALAM MN

Sebagian masyarakat suku Dani menganut agama Kristen atas pengaruh misionaris Eropa yang datang ke tempat itu dan mendirikan misi misionarisnya ketika pada tahun sekitar 1935 pemerintahan Belanda membangun kota Wamena. Kondisi geografis dari tempat tinggal Suku Dani ini sendiri seperti halnya daerah pegunungan tengah di Papua, terdiri dari gunung-gunung tinggi dan sebagian puncaknya bersalju dan lembah-lembah yang luas. Kontur tanahnya sendiri terdiri dari tanah berkapur dan granit dan disekitar lembah yang merupakan perpaduan dari tanah berlumpur yang mengendap dengan tanah liat dan lempung. Daerahnya sendiri beriklim tropis basah karena dipengaruhi oleh letak ketinggian dari permukaan laut, temperatur udara bervariasi antara 80-200Celcius, suhu rata-rata 17,50 Celcius dengan hari hujan 152,42 hari pertahun, tingkat kelembaban diatas 80 %, angin berhembus sepanjang tahun dengan kecepatan rata-rata tertinggi 14 knot dan terendah 2,5 knot.

Pumpa (Laki-laki) Dani's Tribe

Mitos menceritakan bahwa orang pertama/ manusia pertama suku Dani bernama Pumpa (Pria) dan Nali nali(Wanita) yang masuk ke Lembah Baliem dari arah timur melalui sebuah Goa. Ada beberapa sumber yang mengatakan Goa pertama tempat keluarnya manusia pertama ini berasal dari Goa Kali Huam (Daerah Siepkosy), ada pula yang mengatakan dari Goa di Daerah Pugima dan sebagian mengatakan bahwa keluarnya Manusia pertama suku dani ini berasal dari dari Pintu masuk angin di daerah Kurima.

Dani's Tribe. Photograph by: NUR ALAM MN

Hutan-hutan di mana suku Dani bermukim sangat kaya akan flora dan fauna yang tak jarang bersifat endemic seperti cenderawasih, mambruk, nuri bermacam-macam insect dan kupu-kupu yang beraneka ragam warna dan coraknya. Untuk budaya dari Suku Dani sendiri, meskipun suku Dani penganut Kristen, banyak diantara upacara-upacara mereka masih bercorak budaya lama yang diturunkan oleh nenek moyang mereka. Suku Dani percaya terhadap rekwasi. Seluruh upacara keagamaan diiringi dengan nyanyian, tarian dan persembahan terhadap nenek moyang. Peperangan dan permusuhan biasanya terjadi karena masalah pelintasan daerah perbatasan dan wanita.

Dani's Women. Photograph by: NUR ALAM MN

Pada rekwasi ini, para prajurit biasanya akan membuat tanfa dengan lemak babi, kerang, bulu-bulu, kus-kus, sagu rekat, getah pohon mangga, dan bunga-bungaan di bagian tubuh mereka. Tangan mereka menenteng senjata-senjata tradisional khas suku Dani seperti tombak, kapak, parang dan busur beserta anak panahnya.

Dani's Old Woman. Photograph by: NUR ALAM MN

Salah satu kebiasaan unik lainnya dari suku Dani sendiri adalah kebiasaan mereka mendendangkan nyanyian-nyanyian bersifat heroisme dan atau kisah-kisah sedih untuk menyemangati dan juga perintang waktu ketika mereka bekerja. Untuk alat musik yang mengiringi senandung atau dendang ini sendiri adalah biasanya adalah alat musik pikon, yakni satu alat yang diselipkan diantara lubang hidung dan telinga mereka. Disamping sebagai pengiring nyanyian, alat ini pun berfungsi ganda sebagai isyarat kepada teman atau lawan di hutan kala berburu.

Red Hat & the Axe. Photograph by: NUR ALAM MN

Nama Dani sendiri sebenarnya bermakna orang asing, yaitu berasal dari kata Ndani, tapi karena ada perubahan fenom N hilang dan menjadi Dani saja. Suku Dani sendiri sebenarnya lebih senang disebut suku Parim. Suku ini sangat menghormati nenek moyangnya dengan penghormatan mereka biasanya dilakukan melalui upacara pesta babi.

Smookey. Photograph by: NUR ALAM MN

Untuk bahasa sendiri, suku Dani memiliki 3 sub bahasa ibu secara keseluruhan, dan ketiganya termasuk bahasa-bahasa kuno yang kemudian seiring perjalanan waktu, ketiga sub bahasa ibu ini pun memecah menjadi berbagai varian yang dikenal sekarang ini di Papua. Sub bahasa ibu itu adalah;
1. Sub keluarga Wano
2. Sub keluarga Dani Pusat yang terdri ataslogat Dani Barat dan logat lembah Besar Dugawa
3. Sub keluarga Nggalik – Dugawa.

Dani's Young Girl. Photograph by: NUR ALAM MN

Tak bisa kita pungkiri lagi kalau suku Dani dan seluruh suku yang mendiami Lembah Baliem di Wamena Papua ini merupakan kekayaan budaya yang tak ternilai dan haruslah di lestarikan. Wisata budaya dapat digunakan untuk memperkenalkan keunikannya ke seluruh penjuru dunia.

Dani's Women in Frame. Photograph by: NUR ALAM MN

Bagi anda yang ingin lebih dekat mengenal suku Dani, silahkan berkunjung dan berinteraksi dengan mereka di Lembah Baliem, wamena – papua. mereka sangat terbuka dengan siapa saja.

Dani's & Smookey. Photograph by: NUR ALAM MN

Apalagi bagi anda yang tinggal di Papua tapi belum pernah ke Wamena, Sekaranglah saatnya. jang lama lagi…..

Red Hat & Noken. Photograph by: NUR ALAM MN

Terima Kasih sebesar-besarnya untuk apresiasi dari anda sekalian wa…wa…wa….!!

Text Dari Berbagai Sumber

All Dani’s Tribe Photograph by: NUR ALAM MN

11 responses to “Dari Lembah Baliem, Mengenal Lebih Dekat Suku Dani

  1. HI nya mantep kang, persuasifnya jg menantang nih. sy suka foto “dani’s young girl” nya .. pdhl ratusan tahun yg lalu teknologi mereka sdh maju ya, sayang mentok🙂

  2. Makasih bro. memang untuk memotret disini di perlukan pendekatan persuasif yang bijak. itu harus saya lakukan demi menjaga konsentrasi selama proses pemotretan berlangsung. dan memang sangat menantang 🙂

    teknologi mereka dulunya maju, sekarang bukan mentok tetapi memang mereka di perhadapkan pada kondisi zaman yang berbeda sekali. seakan2 mereka harus melompati beberapa zaman berbeda hingga sekarang.

    sekali lagi makasih apresiasinya

  3. Ini kondisi Papua sebenarnya.. bertahun2 orang Pantai menikmati gelontoran kemanjaan palsu dari Pusat., tidak heran jika saat ini orang gunung berteriak-teriak!! sayang tuk kesekian kali teriakan orang gunung selalu saja bisa dijadikan senjata rahasia para pemangku kekuasaan daerah yang sedang memerintah saat ini..

    *ngomong apa ane…. pokoknya males komentari foto2nya yang bagus abiss dan stunning banget.. :p :p

  4. Saya terinspirasi skali dgn keadaan masyarakat papua khususnya suku Dani semoga tradisi dan adat suku Dani tetap terjaga dan jgn sampai ilang SEMANGAT ……

  5. Halo,
    Nama saya Fitria dari sebuah majalah di Jakarta. Saya tertarik dengan foto-foto serta kisah suku Dani di blog Anda ini. Apakah bisa minta alamat email yang bisa saya hubungi? Terima kasih

  6. Pingback: Suku Dani | WAROPEN.COM·

Silahkan tinggalkan komentarnya... :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s